NationalNews

Hunian dan Sekolah Layak Bukti Komitmen Lautan Luas Untuk Masyarakat

46
×

Hunian dan Sekolah Layak Bukti Komitmen Lautan Luas Untuk Masyarakat

Share this article
photo by anncapictures from Pixabay

LASAK.iD – Perusahaan yang bergerak di industri kimia, PT Lautan Luas Tbk menggelar konferensi pers secara virtual atau daring terkait adopsi Kampung Lautan Luas. Ini menjadi program dalam perayaan ulang tahun ke-70 perusahaan yang bergerak dalam industri kimia tersebut. Program ini bekerja sama dengan Yayasan Habitat for Humanity Indonesia dan Yayasan Happy Hearts Indonesia untuk mensukseskan pembangunan 70 rumah, 7 pengelolaan air dan 7 sekolah yang nantinya akan menjadi Kampung Lautan Luas.

Jimmy Masrin selaku Wakil Direktur Utama PT Lautan Luas Tbk menyampaikan, “Usia 70 tahun merupakan permulaan baru dalam perjalanan Lautan Luas, berawal dari tanah air Indonesia, perusahaan turut mengambil peran #LautanLuasBuildIndonesia dengan mengadopsi sebuah desa di Mauk, Tangerang dengan membangun 70 rumah, 7 pengelolaan air dan 7 sekolah.”

Proyek ini akan dilakukan di Desa Margamulya, Kecamatan Mauk, Kabupaten Tangerang. Wilayah Mauk menjadi target lokasi pembangunan dalam program ini karena merupakan salah satu area yang letaknya tidak jauh dari Ibu Kota Jakarta. Namun kebutuhan rumah layak huni dan akses terhadap sanitasi dan air bersih sangat tinggi. Setidaknya masih ada kebutuhan 3.550 rumah layak huni serta 2.320 toilet individual di masing-masing rumah. Dua hal ini merupakan kebutuhan mendasar bagi keluarga, namun kondisi keluarga di Mauk yang merupakan masyarakat berpenghasilan rendah (pendapatan 300.000-500.000/ bulan/ keluarga) tidak memungkinkan mereka untuk dapat membangun rumah yang layak. Desa Margamulya yang merupakan area layanan Kampung Lautan Luas terletak dekat dengan laut, sehingga warga kesulitan akan air bersih. Belum lagi area terbuka menyebabkan lokasi ini rentan untuk diterpa angin kencang. Hal ini yang mendorong pentingnya pembangunan rumah layak huni bagi keluarga di sana agar mereka dapat hidup di tempat tinggal yang kokoh, aman dan nyaman.

Susanto, Direktur Nasional Habitat for Humanity Indonesia menuturkan, “Rumah merupakan basis kehidupan setiap keluarga. Jadi, rumah lebih dari sekedar bangunan, tetapi tempat di mana keluarga memulai hari, merajut cita, dan mewujudkan harapan mereka. Terutama di masa pandemi ini, rumah merupakan benteng perlindungan bagi keluarga terhadap penyakit. Upaya yang dilakukan PT Lautan Luas Tbk bukan sekedar membangun hunian layak, tetapi juga membangun kehidupan warga di Desa Margamulya”.

Kerjasama PT Lautan Luas Tbk dengan Yayasan Happy Hearts Indonesia akan berfokus pada pembangunan kembali 7 sekolah di daerah Mauk dengan tujuan agar anak-anak sekolah yang kurang beruntung memiliki akses ke fasilitas pendidikan yang lebih layak dan aman.

Sylvia Beiwinkler, Chief Executive Officer Happy Hearts Indonesia juga menambahkan, “Kami sangat mengapresiasi komitmen dan kepedulian PT Lautan Luas Tbk dari tahun 2013 bersama kami dalam menciptakan akses pendidikan yang lebih baik untuk anak-anak Indonesia, terutama di area-area yang masih tertinggal. Kami harapkan bantuan donasi yang berkelanjutan di bidang pendidikan seperti ini dapat menjadi investasi untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan membangun masa depan yang lebih baik untuk anak-anak Indonesia.”

Komitmen Lautan Luas untuk memperbaiki, membangun dan memberikan rumah layak huni kepada masyarakat telah dilakukan sejak 2010 lalu. Tercatat sebanyak 218 rumah di daerah, seperti Sentul, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Semarang, Medan, Gresik dan Karawang. Di sektor pendidikan, PT Lautan Luas Tbk juga telah membangun kembali lebih dari 11 sekolah di penjuru Indonesia di wilayah Karawang, Jakarta, Tangerang, Cilegon, Gresik, Medan, Palembang, dan juga Indonesia Timur di Lombok, Sumba, dan Malaka. Lautan Luas ingin memberikan manfaat bagi masyarakat yang tidak memiliki akses terhadap rumah dan pendidikan yang layak.

PT Lautan Luas Tbk juga turut mengajak karyawan dalam perayaan ulang tahun perusahaan ke-70. Dengan berpartisipasi mengikuti rangkaian kegiatan diantaranya virtual run dan photo contest. Nantinya poin dari kegiatan tersebut akan dikonversikan ke rupiah, dimana artinya para karyawan juga ikut membantu dalam pembangunan Kampung Lautan Luas.