Tech

Tips Menjaga Perangkat dari Serangan Siber Living-Off-Lotland

42
×

Tips Menjaga Perangkat dari Serangan Siber Living-Off-Lotland

Share this article

LASAK.iD – Penyelidikan yang dilakukan oleh Microsoft terhadap aktivitas berbahaya Volt Typhoon mengungkap bahwa infrastruktur penting dapat disusupi peretas menggunakan serangan siber Living-Off-Lotland (LotL). Teknik ini melibatkan penyerang yang memanfaatkan perangkat yang ada pada sistem yang telah disusupi untuk melakukan serangan. Perangkat tersebut mencakup PowerShell, WMI, antarmuka command-line dan file batch.

Serangan LotL yang biasanya terdiri dari tiga fase:

  1. Pertama, di tahap pengintaian, penyerang mengumpulkan informasi tentang sistem yang disusupi, termasuk arsitektur sistem, versi perangkat lunak, konfigurasi jaringan dan hak istimewa pengguna (user privilege). Hal ini dapat membantu mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, dan jalur eksploitasi yang paling berpotensi.
  2. Kedua, selama fase akses awal, pelanggaran terjadi karena kerentanan pada perangkat jaringan atau aktivitas pengguna yang tidak aman, seperti mengunjungi situs web berbahaya, membuka email phishing, atau menggunakan USB yang terinfeksi. Seluruh aktivitas tersebut telah disusupi oleh skrip tanpa file (fileless script) yang berbahaya.
  3. Ketiga, eksekusi aktivitas berbahaya melibatkan peningkatan hak istimewa, eksfiltrasi data dan modifikasi konfigurasi sistem. Operasi ini berfokus pada taktik menghindari ‘radar’ pemindai sistem keamanan dengan baik, sehingga tujuan peretas dapat tercapai.

Langkah-langkah mitigasi:

Baik perusahaan, pemerintah, dan penyedia infrastruktur inti perlu merevisi strategi keamanan siber mereka untuk mengatasi ancaman yang semakin canggih, dengan mengintegrasikan pertahanan berbasis host dan jaringan. Hanya mengandalkan pemindaian endpoint (titik akhir) saja tetap membuka kesempatan bagi penyerang untuk menghindari deteksi, namun di sisi lain, pertahanan berbasis jaringan dapat meneliti pola lalu lintas dan komunikasi yang tidak terduga.

Maka, strategi yang paling efektif adalah dengan menggunakan pertahanan berbasis titik akhir dan jaringan secara bersamaan, menggunakan wawasan dari satu sistem untuk meningkatkan sistem lainnya dan bekerja sama untuk melindungi organisasi dengan lebih baik.

Di tingkat pengguna akhir, dengan menerapkan application whitelisting (daftar putih aplikasi) pengguna dapat memastikan bahwa hanya aplikasi yang disetujui dan tepercaya yang dapat beroperasi dalam jaringan. Tindakan proaktif ini membatasi eksekusi program atau skrip yang tidak sah, mengurangi risiko serangan LOtL.

Penyerang LotL juga mengeksploitasi kerentanan yang ditemukan pada perangkat lunak versi lama untuk mendapatkan akses yang tidak terautentikasi. Oleh karena itu, pemindaian otomatis serta pembaruan sistem di seluruh jaringan sangatlah penting untuk meminimalisir risiko.

Selain itu, dengan menggunakan solusi manajemen akses canggih berkemampuan AI, para ahli keamanan siber dapat lebih fokus pada kecerdasan dan automatisasi sambil membiarkan solusi tersebut mengelola informasi dan kejadian. Sehingga memungkinkan waktu deteksi dan respons yang sangat cepat dan hampir real-time.