MusicEntertainment

Kim Gordon Luncurkan Album Solo Kedua Bertajuk The Collective

183
×

Kim Gordon Luncurkan Album Solo Kedua Bertajuk The Collective

Share this article

Kim Gordon merupakan musisi dan artis visual asal Los Angeles, California yang juga dikenal sebagai bassis, gitaris, dan vokalis dari band rock alternatif Sonic Youth.

LASAK.iDKim Gordon, musisi sekaligus artis visual kembali dengan album terbaru bertajuk The Collective. Ini menjadi album solo keduanya yang akan dirilis pada 8 Maret mendatang di Matador. Lagu berjudul Bye Bye menjadi lagu utamanya yang sudah dirilis beberapa waktu lalu.

Lagu dengan dorongan bassline yang meliuk-liuk akan memandu kita melewati daftar pengepakan yang menghantui. Video musik dari lagu Bye Bye dibintangi Coco Gordon Moore dan disutradarai oleh fotografer dan pembuat film Clara Balzary. Untuk sinematografi videonya dilakukan Christopher Blauvelt.

The Collective:

Ada ruang di No Home Record karya Kim Gordon. Itu mungkin bukan sebuah rumah dan mungkin bukan sebuah album, tapi sepertinya aku ingat ada sebuah ruang. Jalan raya, kamar tidur, instrumen dimainkan, direkam, suara dan ucapannya, mengalir melalui ritme dan akord, terjalin di suatu tempat bersama, kita bertemu di sana, gitar pun datang, terdengar gemuruh simbal, melaju terus musik. Kami mendengarkan, kami membelakangi tembok, merayap melintasi kota pada malam hari. Kata-kata Kim Gordon di telinga kita, matanya, dia melihat, dia tahu, dia ingat, dia suka. Kami sedang pindah ke suatu tempat. Tidak ada album. Bergerak.

Sekarang saya sedang mendengarkan The Collective. Dan saya berpikir, apa yang telah dilakukan pada ruang ini, bagaimana dia memperlakukannya, tidak sama di sini, kurang tepat. Maksudku, tidak sama sekali. Berdasarkan bukti ini, benda itu pecah, berkilauan, jatuh dan terbakar. Disini gelap. Bolehkah aku mencintaimu dengan mata terbuka? “Di dalam Gelap.” Dihantui oleh suara-suara yang disintesis tanpa tubuh. Bidang proyeksi. Cermin mendapatkan senjatamu dan gema dari sebuah lagu terkenal, hadir secara terbatas, namun tidak pernah berhenti berkeliaran, bagian dari atmosfer, memudar masuk dan keluar, seperti yang dia katakan – Menggiling di bagian tepinya. Menggertak kami semua, mengusir kami.

Menyakiti, menggores. Sedimen, lapisan, emisi yang tercatat, ditambang, dipelintir, dibiaskan. Itu membuat musiknya. Geologi yang berkilauan dan tak berudara ini, gelisah, tergali, teriakan-teriakan yang dibuat dalam data, memantul ke terowongan bawah tanah, mencapai telinga kita. Kami mengingatnya – tetapi bukan sebagai kenangan, lebih seperti bagaimana Anda mengingat suatu produk, ketika produk tersebut cacat.

Dia menyanyikan “Shelf Warmer” sehingga terdengar seperti umur simpan, terdengar radioaktif, di dalam hubungan kita, bergetar, ketukannya berceloteh, gelisah, kepedihan cinta di toko suvenir, dirangkai dalam booming berlubang, dalam tepukan cakaran. Pemberian hadiah tidak timbal balik, ada kebijakan pengembalian. Tapi ide baru sebuah tangan dan ciuman.

Bagaimana tentang itu. Gangguan. Menurut saya, Kim Gordon sedang memikirkan tentang cara berpikir saat ini. Seniman konseptual melakukan itu, melakukan itu. “Aku Tidak Merindukan Pikiranku.” Catatan dibuka dengan sebuah daftar, namun daftar tersebut diberi judul “BYE BYE”.

Daftarnya mengatakan milk thistle, pengasuh anjing. Dan banyak lagi. Dia pergi. Mengapa daftarnya cemas? Seberapa memecah belah maskara? Itu ada dalam daftar. Saya berkemas, mendengarkan daftarnya. Apakah itu milikku, atau miliknya.

Dia mulai mencari gambar dari balik matanya yang tertutup. Menempatkannya pada musik. Namun saya harus tetap membuka mata saat berjalan-jalan, dengan kebisingan yang dihilangkan oleh airbud yang dipasang di telinga saya. tenang, sadar, tenang, sadar, mereka melantunkan kepadaku. Apa yang ada di kepala Kim saat dia memikirkan kepalaku?

Ditulis oleh artis kebangsaan Inggris, Josephine Pryde

Proses rekaman dari album The Collective dilakukan sepenuhnya di kota asal Gordon, Los Angeles, seperti yang dilakukannya untuk album debutnya, No Home Record di tahun 2019. Sekaligus melanjutkan kolaborasi Gordon dengan produser Justin Raisen (Lil Yachty, John Cale, Yeah Yeah Yeahs, Charli XCX, Yves Tumor), dengan produksi tambahan dari Anthony Paul Lopez.

Album ini kembali menunjukkan sebuah dunia yang keduanya ciptakan bersama. Melalui konstruksi dub dan trap milik Raisin yang rusak dan meledak, memainkan peran penting dalam kolase kata-kata intuitif Gordon dan mantra-mantra yang memikat, yang memunculkan komunikasi, sublimasi komersia dan kelebihan sensorik.

Kim Gordon On Tour:

March 21: Burlington, Vt. (Higher Ground)
March 22: Washington, D.C. (Black Cat)
March 23: Queens, N.Y. (Knockdown Center)
March 27: Los Angeles (The Regent Theater)
March 29: Ventura, Ca. (Music Hall)
March 30: San Francisco (Fillmore)

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

3 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
puravive review
3 months ago

Seeing how much work you put into it was really impressive. But even though the phrasing is elegant and the layout inviting, it seems like you are having trouble with it. My belief is that you ought to try sending the following article. If you don’t protect this hike, I will definitely come back for more of the same.

Temp mail
3 months ago

For the past few days I’ve been a dedicated fan of this amazing site, they deliver superb content for their community. The site owner has real talent engaging audiences. I’m thrilled and hope they maintain their magnificent efforts.

criar uma conta na binance

Thanks for sharing. I read many of your blog posts, cool, your blog is very good.

3
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x